psikologi anak

Psikologi Anak
Memahami psikologi anak
Kita tahu bahwa psikologi anak pada dasarnya adalah sesuatu yang menyebabkan perubahan mental dari kelahiran ke kelahiran dan peremajaan.
Misalnya, mengapa anak berusia 3 tahun, anak berusia 7 tahun dan remaja memiliki perilaku dan perilaku yang berbeda? Hanya karena pengalaman yang memengaruhi faktor psikologis dan biologis.
Karena skalanya, para ilmuwan dan psikolog sering membagi pertumbuhan anak-anak menjadi bidang-bidang tertentu.
Secara umum, mereka cenderung mendamaikan perkembangan anak-anak ini dengan kategori perkembangan fisik, perkembangan kognitif dan perkembangan sosial-emosional.
Mereka mencoba memahami semua aspek pertumbuhan anak, seperti: Bagaimana seorang anak berpikir, bagaimana ia bereaksi terhadap orang atau benda di sekitarnya, bagaimana perasaannya tentang menjadi teman, bagaimana ia memahami perasaannya. dan bagaimana kepribadiannya, perilakunya dan pengetahuan yang dikembangkannya.
Secara umum, berperahu, berjalan, dan berbicara, yang dicapai pada sebagian besar anak-anak pada usia tertentu, mencerminkan pertumbuhan anak tersebut. Bagaimana Anda berinteraksi dengan lingkungan sosial?
Tahap perkembangan psikologi anak
Wajar untuk merasa tidak enak dengan membesarkan anak-anak. Tentu saja, para ibu ingin anak Anda tumbuh dengan orang yang baik dan mudah bergaul dengan masyarakat.
Di satu sisi, para ibu takut anak-anak akan terpengaruh oleh lingkungan luar yang tidak terkendali, tetapi ini bukan solusi jika anak diisolasi di rumah.
Pernahkah Anda mengalami dilema seperti di atas? Perhatian, Erik Erikson memiliki delapan langkah psikososial (hubungan antara kondisi sosial dan psikologi) yang siap bagi orang tua untuk bertindak.
Janji dengan Erik Erikson. Erikson adalah psikoanalis Jerman.
Berbeda dengan tokoh psikoanalitik terkenal Sigmund Freud, Erikson mengklaim bahwa perkembangan manusia terjadi sepanjang hidup. Orang tua membutuhkan nasihat dan dukungan untuk melatih orang baik.
bayi
Ketika seorang anak masih bayi, ia sangat bergantung pada orang tua atau wali. Pada titik ini, dibutuhkan cukup cinta bagi dunia anak-anak untuk belajar menjadi tempat yang baik untuk hidup.
Orang tua harus mewaspadai anak-anak dan terus bersikap ramah dan penuh kasih sayang.
Jika anak tidak menerima cukup cinta, bahkan terekspos dengan kekerasan dan pengabaian, ia akan menciptakan ketidakpercayaan di dunia.
Anak-anak yang tidak pasti berpikir bahwa dunia adalah tempat yang tidak bijaksana untuk tumbuh dan berkembang.
Anak di bawah tiga tahun (cucu)
Ketika anak-anak berusia 2 atau 3 tahun, mereka mengakui kemandirian mereka, rasa malu mereka dan ketidakpercayaan mereka. Anak-anak yang percaya pada orang tua atau pengasuh mereka yakin bahwa mereka dapat menjelajahi lingkungan mereka.
Namun, jika mereka tidak percaya pada orang tua atau wali mereka (jika anak kurang pengalaman), mereka tidak akan merasa aman dan akan enggan untuk bertanya atau menunjukkan sesuatu.
Anak balita (cucu)
Anak-anak di bawah usia 3 hingga 5 tahun memulai inisiatif karena anak-anak taman bermain (kelompok bermain, taman kanak-kanak atau kontak dengan tetangga) mengenali dunia yang lebih besar.
Biarkan anak-anak bermain dengan banyak hal dan dorong mereka untuk mencoba hal-hal baru.
pemuda
Fase remaja remaja dapat menyebabkan terlalu banyak kecemasan. Fase ini biasanya dimulai antara 10 dan 20 tahun. Pada titik ini, orang muda cenderung mencari identitas dan Yan Bu dan Bu.
Orang-orang sukses dianggap produktif, dalam kesehatan yang baik dan dengan identitas yang baik, dan sebaliknya. Untuk remaja yang agak "tidak berhasil" pada masa coba-coba, mereka "bingung" tanpa aspek kehidupan.
20 tahun ke atas
Sisa tahap pengembangan versi Erikson terdiri dari ketulusan dan isolasi, produktivitas dan stagnasi, integritas dan keputusasaan antara 20 dan 60 tahun.
Dalam masa keintiman, anak-anak yang sedang tumbuh mengembangkan hubungan dengan orang lain.
Pada tahun-tahun awal orang dewasa yang sukses, kebutuhan akan persahabatan dengan teman-teman akan tumbuh. Ketika orang dewasa pertama ini cenderung gagal, ada perasaan dikucilkan dari lingkungan.
Kedua, tingkat produktivitas dan stagnasi yang dimulai antara usia 40 dan 50 tahun akan melakukan apa saja yang dapat berkontribusi bagi generasi muda.
Ini bisa menjadi model atau bahkan anak yang peduli. orang-orang

Post a Comment

0 Comments